• logo nu online
Home Warta Daerah Bahtsul Masail Nasional Neraca BMTNU Fiqih Khutbah Keislaman Amaliyah NU Opini Humor BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya
Selasa, 5 Juli 2022

Daerah

Lelah yang Berkah, Ini Keseharian Santri di Pondok Pesantren Selama Ramadhan

Lelah yang Berkah, Ini Keseharian Santri di Pondok Pesantren Selama Ramadhan
Santri Al Latifiyah 1 Bahrul Ulum Tambakberas (Foto : Dok Al Latifiyah 1 Bahrul Ulum)
Santri Al Latifiyah 1 Bahrul Ulum Tambakberas (Foto : Dok Al Latifiyah 1 Bahrul Ulum)

NU Online Jombang,

Tidak seperti sebagian siswa non pesantren yang bisa tidur lelap usai shubuh sebelum berangkat sekolah, siswa yang bermukim di pondok pesantren selama ramadhan memiliki jadwal yang cukup padat. Tidak cuma itu, dalam sehari, ngaji kitab non stop dilakukan.

 

Ananda Putri Nurohmah, siswi kelas unggulan Madrasah Aliyah Negeri (MAN 3) Jombang, kelas XI MIPA 4 merasakan lelahnya, serunya hingga rasa sumringah jelang liburan sekolah. Meski lelah, ia mengaku pola ini membuatnya lebih disiplin dan menghargai waktu.

 

"Sebagai anak pondok tentu saja tidak jauh-jauh dari belajar kitab. Tapi di bulan selain ramadhan, belajar kitab tidak non stop. Ada jeda waktunya. Sementara saat ini, kita belajar kitab non stop. Pokoknya ngaji seharian. Tapi dengan begitu, saya bisa lebih disiplin dan menghargai waktu," ujarnya.

 

Menurutnya, ada jadwal paten yang tidak boleh diabaikan. Setiap hari, harus bangun maksimal jam 3 pagi untuk shalat tahajud sebelum kemudian melakukan makan sahur bersama. Setelahnya, jika masih ada waktu, Ananda memilih untuk tadarus Qur'an sambil menunggu waktu Shubuh. 

 

"Usai shalat shubuh kami ada ngaji kitab. Biasanya kami mandi sebelum shalat tahajud. Tapi jika tidak sempat ya mandi setelah ngaji kitab jam 6 pagi, baru berangkat sekolah," jelasnya. 

 

Tentu saja, kata dia, berangkat sekolah juga tidak boleh terlambat, MAN 3 Jombang, tempat ia sekolah sangat menerapkan kedisiplinan. Jika terlambat masuk, siswa siswi harus memenuhi takzir.

 

Hal sama juga dirasakan Rania Salma, siswi kelas unggulan MAN 3 Jombang, kelas XI MIPA 4. Ia harus mengikuti kegiatan ramadhan yang super padat di dalam pondok. 

 

"Jadi habis pulang sekolah, kami istirahat sebentar sampai waktu dhuhur. Setelah itu ada ngaji kitab lagi sampai jam dua siang. Ada jead waktu 1 jam sebelum kami shalat ashar. Biasanya di jam itu kami manfaatkan untuk tidur," terangnya.

 

Sebab, menurut Rania, setelah Ashar akan ada ngaji kitab lagi. Jadi, harus pintar atur waktu untuk istirahat yang berkualitas. 

 

"Capek sih, tapi demi mendapat barokahnya para kiai, ustadz dan ustadzah saya menjalani dengan ikhlas dan hati senang. Karena setiap satu langkah saya menuju ke tempat pengajian, mengandung 1000 kebaikan. Saya bersyukur bisa puasa di Pesantren. Kalau di rumah, mungkin saya kurang bisa menjalankan aktivitas ibadah dengan baik," ujarnya seraya tersenyum.


Editor:

Daerah Terbaru