• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Selasa, 16 April 2024

Amaliyah NU

Amalan Jumat Terakhir Bulan Rajab: Tata Cara dan Keistimewaannya

Amalan Jumat Terakhir Bulan Rajab: Tata Cara dan Keistimewaannya
Ilustrasi bulan Rajab. (Foto: Freepik)
Ilustrasi bulan Rajab. (Foto: Freepik)

Ada satu momentum penting pada bulan Rajab, yaitu pada Jumat terakhir di bulan itu. Jumat terakhir bulan Rajab tersebut terdapat satu amalan yang diyakini memiliki manfaat besar untuk keberlangsungan hidup seseorang selama setahun. Karena faedah amalan itu dapat terhindar dari kemiskinan.


Amalan ini masyhur di kalangan ulama dan habaib. Sulthanul Ulama dari Yaman, al-Mukarram al-Syekh al-Habib Salim bin Abdullah al-Syathiri misalnya pernah mengijazahkan amalan tersebut untuk dibaca pada Jumat terakhir bulan Rajab. Amalannya berikut ini:


 أَحْمَدُ رَسُوْلُ اللهِ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ


Ahmad Rasûlullâh Muhammad Rasûlullâh

 
Artinya, “Ahmad utusan Allah, Muhammad utusan Allah.”


Cara Amalkan Bacaan Jumat Terakhir Bulan Rajab

Amalan Jumat terakhir bulan Rajab sebagaimana yang disebutkan di atas dibaca sebanyak 35x di saat khatib berada di mimbar menyampaikan khutbah yang kedua. Demikian dijelaskan oleh Syaikh Hamid bin Muhammad Ali Quds dalam kitab Kanzun Najah was Surur yang menjelaskan bahwa Syaikh Ali al-Ajhuri menerangkan berikut ini:


أَنَّ مَنْ قَرَأَ فِيْ آخِرِ جُمُعَةٍ مِنْ رَجَبٍ وَالْخَطِيْبُ عَلَى الْمِنْبَرِأَحْمَدُ رَسُوْلُ اللهْ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهْ (خَمْسًا وَثَلَاثِيْنَ مَرَّةً) لَا تَنْقَطِعُ الدَّرَاهِمُ مِنْ يَدِهِ ذَلِكَ السَّنَةَ


Artinya, “Sesungguhnya barang siapa di akhir Jumat bulan Rajab, saat khatib berada di mimbar membaca; ‘Ahmadu Rasulullohi muhammadur rosulullohi’ (sebanyak 35 kali), maka dirham tidak akan putus dari tangannya pada tahun tersebut (selama setahun akan selalu memegang uang).”


Muncul pertanyaan, bagaimana bisa membaca amalan Jumat terakhir bulan Rajab saat khatib berada di mimbar, sementara ada larangan berbicara saat khutbah berlangsung? 


Dalam kitab yang sama, Kanzun Najah was Surur dijelaskan bahwa amalan tersebut bisa dibaca di dalam hati, atau dibaca ketika khatib duduk di mimbar sebelum khutbah, atau ketika doa untuk para sahabat:


السؤال كيف يقرأ والخطيب على المنبر وهو فى نفس الوقت مأمور بالانصات الجواب أنه ليس من شروط القراءة التلفظ بل استحضارها بالقلب يكفي او يقرأ حال الجلوس على المنبر قبل الخطبة او يقرأ حال الدعاء او الترضي من الصحابة لان المراد بالانصات حال الخطبة هو الانصات حال استماع اركان الخطبة لاغير.اه‍


Artinya, "Bagaimana kita membacanya? Sedangkan khatib di atas mimbar, dan di waktu itu kita diperintahkan untuk diam mendengar khutbah? Jawabannya, tidak disyaratkan untuk membacanya dengan mulut akan tetapi di dalam hati saja sudah cukup, atau dibaca ketika khatib duduk di mimbar sebelum khutbah, atau ketika doa untuk para sahabat, karena yang dimaksud untuk diam di dalam khutbah (inshatu) adalah diam mendengarkan rukun khutbah, bukan yang lainnya.”


Keistimewaan Amalan Jumat Terakhir Bulan Rajab

Amalan Jumat terakhir bulan Rajab memiliki keistimewaan, manfaat atau faedah yang besar, yakni dicukupkan kebutuhan kita sepanjang tahun. Karena uang di tangan kita tidak bakal kunjung habis. Dengan begitu, kita terhindar dari kemiskinan. Semua ini tentu atas kehendak Allah swt. Semua amalan yang kita baca tidak lain untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah swt dan berharap segala keinginan baik dimudahkan jalannya.


Bulan Rajab adalah bulan mulia, jadi momentum baik bagi kita umat Islam agar kian dekat kepada Allah. Doa-doa di bulan Rajab mudah diterima dan pahala ibadah diganjar dengan berlipat-lipat. Satu dari ibadah yang bisa dilakukan adalah mengerjakan amalan-amalan bulan Rajab, termasuk amalan Jumat terakhir bulan Rajab.


Editor:

Amaliyah NU Terbaru