• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Selasa, 28 Mei 2024

Amaliyah NU

4 Keutamaan Puasa Rajab

4 Keutamaan Puasa Rajab
Ilustrasi bulan Rajab. (Foto: Freepik)
Ilustrasi bulan Rajab. (Foto: Freepik)

Salah satu amalan yang kerap dilakukan oleh umat Islam di bulan Rajab adalah puasa Rajab. Puasa ini hendaknya dikerjakan bertepatan dengan hari-hari utama, misalnya pada ayyâmul bîdh (tanggal 13, 14, dan 15), hari Senin, Kamis, dan Jumat di bulan Rajab.


Mengerjakan puasa Rajab sebulan penuh menurut sebagian sahabat hukumnya makruh karena dianggap menyerupai puasa Ramadhan. Namun, ada pendapat lain yang mengemukakan bahwa berpuasa penuh di bulan Rajab justru merupakan keutamaan tersendiri, khususnya bagi orang-orang yang memang dinilai kuat berpuasa selama sebulan penuh. Mereka tidak memiliki riwayat kekhawatiran terganggu kesehatan fisiknya, seperti sakit dan lain sebagainya.


Berpuasa di bulan Rajab di samping anjuran agama, puasa ini juga memiliki sejumlah keutamaan atau faedah. Hal ini juga yang menjadi spirit tersendiri bagi umat Islam untuk mengistikamahkan amalan berpuasa Rajab, baik hanya beberapa hari ataupun sebulan penuh.


Adapun keutamaan berpuasa Rajab sebagai berikut:

  1. Satu hari puasa lebih utama dibanding puasa 30 hari di bulan-bulan biasa

Dalam 12 bulan yang ada dalam penanggalan Hijriah, Allah swt telah memilih empat di antaranya sebagai bulan-bulan mulia (asyhurul hurum), yaitu Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharrram, dan Rajab. Di bulan-bulan ini mempunyai banyak keistimewaan dibandingkan bulan yang lainnya.


Kaitannya dengan keutamaan berpuasa pada bulan Rajab, Imam Al-Ghazali dalam IhyâUlumiddîn (juz 3, h. 431) mengutip sebuah hadits menjelaskan bahwa berpuasa satu hari saja di bulan Rajab lebih utama dibandingkan 30 hari berpuasa di bulan-bulan biasa, bukan di bulan-bulan mulia. Hadits yang dikutip sebagai berikut:


 صوم يوم من شهر حرام أفضل من ثلاثين من غيره وصوم يوم من رمضان أفضل من ثلاثين من شهر حرام


Artinya, “Satu hari berpuasa pada bulan haram (Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab), lebih utama dibanding berpuasa 30 hari pada bulan selainnya. Satu hari berpuasa pada bulan Ramadhan, lebih utama dibanding 30 hari berpuasa pada bulan haram.”

  1. Mendapat balasan pahala berlipat-lipat

Imam Al-Ghazali dalam kitabnya yang sama dengan mengutip satu hadits lain mengungkapkan bahwa orang yang berpuasa tiga hari di bulan haram termasuk bulan Rajab, hari Jumat, dan Sabtu akan mendapatkan balasan pahala berlipat-lipat.


من صام ثلاثة أيام من شهر حرام الخميس والجمعة والسبت كتب الله له بكل يوم عبادة تسعمائة عام


Artinya, “Barang siapa berpuasa selama tiga hari dalam bulan haram, hari Jumat, dan Sabtu, maka Allah balas setiap satu harinya dengan pahala sebesar ibadah 900 tahun.”


Disebutkan dalam hadits riwayat Ibnu ‘Asakir dari Ibnu Abbas, dia berkata bahwa Nabi saw bersabda:


من صام من شهر حرام الخميس والجمعة والسبت كتب له عبادة سبعمائة سنة

 

Artinya, “Barang siapa berpuasa di bulan haram pada hari Kamis, Jumat, dan Sabtu, maka baginya dicatat seperti beribadah 700 tahun.”

  1. Mendapatkan minuman dari sungai surga

Penjelasan ini sebagaimana diterangkan dalam hadis riwayat Imam al-Baihaqi dari Anas bin Malik, dia berkata bahwa Nabi Muhammad saw bersabda:


إِنَّ فِي الْجَنَّةِ نَهْراً يُقَالُ لَهُ رَجَبٌ مَاؤُهُ أَشَدُّ بَيَاضاً مِنَ اللَّبَنِ، وَأَحْلَى مِنَ العَسَلِ، مَنْ صَامَ مِنْ رَجَبٍ يَوْماً وَاحِداً سَقَاهُ اللهُ مِنْ ذَلِكَ النَّهْرِ


Artinya, “Sesungguhnya di surga ada sungai yang disebut dengan sungai ‘Rajab.’ Airnya lebih putih dari susu dan lebih manis dari madu. Barangsiapa berpuasa satu hari pada bulan Rajab, maka Allah akan memberikan minum kepadanya dari air sungai tersebut.”

 
  1. Dijauhkan dari api neraka

Keutamaan ini dijelaskan dalam hadits riwayat Imam al-Baihaqi dari Ibnu Abbas, dia berkata bahwa Nabi Muhammad saw bersabda:


من صام من رجب يوما كان كصيام شهر ، ومن صام منه سبعة أيام غلقت عنه أبواب الجحيم السبعة ، ومن صام منه ثمانية أيام فتحت له أبواب الجنة الثمانية ، ومن صام منه عشرة أيام بدلت سيئاته حسنات


Artinya, "Barang siapa berpuasa sehari pada bulan Rajab, maka dia seperti berpuasa sebulan. Barang siapa berpuasa pada bulan Rajab selama tujuh hari, maka tujuh pintu neraka ditutup untuknya. Barang siapa berpuasa pada bulan Rajab sebanyak delapan hari, maka delapan pintu surga dibuka untuknya. Barang siapa berpuasa pada bulan Rajab sebanyak sepuluh hari, maka keburukannya diganti kebaikan.”


Untuk diketahui, bahwa beberapa hadits di atas berkedudukan sebagai hadits dhaif. Imam al-Suyuthi dalam kitab Al-Hawi li Al-Fatawi menerangkan kebolehan meriwayatkannya untuk fadhailul amal. Oleh karenanya, menjadikan hadits-hadits tersebut untuk dalil keutamaan-keutamaan berpuasa pada bulan Rajab masih diperbolehkan. 


*Tulisan ini diambil dan diolah dari artikel NU Online berjudul Panduan Puasa Rajab: Ketentuan, Niat, dan Keutamaannya


Editor:

Amaliyah NU Terbaru