• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Jumat, 31 Mei 2024

Nasional

KH Marzuki Mustamar Beberkan Mukjizat Al-Qur'an

KH Marzuki Mustamar Beberkan Mukjizat Al-Qur'an
KH Marzuki Mustamar. (Foto: MWCNU Mojowarno)
KH Marzuki Mustamar. (Foto: MWCNU Mojowarno)

NU Online Jombang,
KH Marzuki Mustamar yang biasa dipanggil Kiai Marzuki dalam ceramahnya memaparkan bukti bahwa Al-Qur’an langsung dari Allah bukan dari karangan manusia dan bukan karangan Nabi.


Hal ini disampaikan pada acara Pengajian Umum dalam rangka Haul ke-7 KH Mansur Mu’id Al-Hafidz & Ibu Nyai Mar’atus Sholihah di Pesantren Nurul Qur’an Wringinpitu Mojowarno, Ahad (12/5/2024) malam. 


“Itu yang membedakan Al-Qur’an dan hadits qudsi,” katanya.   


Kiai Marzuki melanjutkan, definisi Al-Qur’an menurut para ulama Ahlussunnah wal Jama'ah adalah kalamullah, berbahasa arab, ditulis dalam mushaf, dimulai dari surat al-Fatihah dan diakhiri dengan surat an-Nas.  


“Walaupun membaca Al-Qur’an tidak paham tetap mendapat ganjaran dan dihitung sebagai ibadah. Yakinilah bahwa Al-Qur’an adalah kalamullah,” imbuhnya. 


Kiai Marzuki lantas menjelaskan bukti bahwa Al-Qur’an bukan karangan manusia dan bukan karangan Nabi, terlihat dari mukjizat Al-Qur’an langgeng sampai sekarang. Al Qur’an diawali dengan bismillahirrahmanirrahim dengan jumlah 19 huruf dan diakhiri dengan surat an-Nas yang berjumlah 6 ayat.  


“Angka 19 dan 6 adalah angka i’jazi. Angka yang mengandung unsur kemukjizatan Al-Qur’an dan angka untuk mengunci keaslian Al-Qur’an,” ujarnya. 


Menurut Kiai Marzuki, surat di Al-Qur’an berjumlah 114, sama dengan jumlah 19x6 yang hasilnya 114.   


“Al-Qur’an benar-benar suci, tidak ada satu huruf pun yang mengalami perubahan, penambahan, dan pengurangan,” tegasnya.  


Ia berpesan, jika memegang Al-Qur’an harus mempunyai wudhu (artinya dalam keadaan suci). Sebagaimana dalam surat Al-Waqi’ah ayat 79 


لَّا يَمَسُّهٗٓ اِلَّا الْمُطَهَّرُوْنَۙ 


Artinya, "Tidak ada yang menyentuhnya, kecuali para hamba (Allah) yang disucikan.” 


“Bagi yang berhadas besar, seperti haid, nifas, jinabat belum mandi tidak boleh membaca Al-Qur’an dengan niat membacanya. Jika niatnya tidak membaca maka diperbolehkan kecuali untuk berdzikir,” tambahnya.


Pengasuh Pesantren Sabilurrosyad Gasek Malang ini menambahkan, untuk penghafal Al-Qur’an yang berhadas besar seperti nifas, haid khawatir hafalannya hilang, maka diperbolehkan untuk membacanya. 


"Bagi yang santri proses setoran hafalan ketika nifas, jangan menambah setoran hafalan. Tapi jika nderes surat yang sudah dihafal biar tidak lupa, ini diperbolehkan," pungkasnya. 


Nasional Terbaru