• logo nu online
Home Warta Daerah Bahtsul Masail Nasional Neraca BMTNU Fiqih Khutbah Keislaman Amaliyah NU Opini Humor BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya
Rabu, 6 Juli 2022

Daerah

Innalillahi, KH Moch Djamaluddin Ahmad Tutup Usia

Innalillahi, KH Moch Djamaluddin Ahmad Tutup Usia
KH Moch Djamaluddin Ahmad. (Foto: Istimewa)
KH Moch Djamaluddin Ahmad. (Foto: Istimewa)

NU Online Jombang, 
Innalilahi wa innailaihi rojiun, Pengasuh Pondok Pesantren Bumi Damai Al-Muhibbin Bahrul Ulum Tambakberas, Kabupaten Jombang, KH Moch Djamaluddin Ahmad wafat, Kamis (24/2/2022). Berita wafatnya begitu tersebar cepat di media sosial.


Kabar ini tentu menjadi duka mendalam bagi kalangan santri, pesantren, dan warga Nahdlatul Ulama (NU) Kabupaten Jombang khususnya. Pasalnya, di samping almarhum adalah tokoh dan sesepuh pesantren Tambakberas, almarhum juga masih tercatat sebagai Mustasyar Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Jombang. 


"Beliau tertulis dan dalam surat keputusan atau SK PBNU sebagai mustasyar PCNU Jombang," kata Katib PCNU Jombang, Ahmad Samsul Rijal.


Doa demi doa untuk almarhum terus terucap dari Nahdliyin di lintas kepengurusan NU di Jombang. Ini terlihat di beberapa grup WhatsApp NU yang sampai berita ini ditulis masih terus dipenuhi dengan ucapan duka sekaligus doa terbaik. 


Sementara itu, Wakil Ketua PCNU Jombang, KH Azam Choiruman Najib menyampaikan, almarhum sebelumnya memang harus dirawat intensif karena sakit yang dialaminya.


"Iya sakit, gagal ginjal," terang salah seorang cucu KH Abdul Wahab Chasbullah ini. 


Almarhum KH Moh Djamaluddin lahir pada tanggal 31 Desember 1943 di kampung Kedungcangkring, Desa Gondanglegi, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk.


Ayahnya bernama Achmad bin Hasan Mustajab dan ibunya bernama Hj Mahmudah/Djumini (nama sebelum haji) binti Abdurrahman bin Irsyad bin Rifa’i.


Almarhum adalah anak ketiga dari empat bersaudara, yaitu Imam Ghozali yang meninggal pada umur 6 tahun, Jawahir, Moh Djamaluddin, dan Zainal Abidin.


Editor:

Daerah Terbaru