• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Selasa, 28 Mei 2024

Daerah

Gus Kikin Ingatkan Bahaya Ghibah di Bulan Ramadhan

Gus Kikin Ingatkan Bahaya Ghibah di Bulan Ramadhan
Pj Ketua PWNU Jatim KH Abdul Hakim Mahfudh atau Gus Kikin. (Foto: Dik NU Online Jombang)
Pj Ketua PWNU Jatim KH Abdul Hakim Mahfudh atau Gus Kikin. (Foto: Dik NU Online Jombang)

NU Online Jombang, 
Salah satu tuntunan Rasulullah ketika menjalankan puasa Ramadhan adalah meninggalkan ghibah. Ghibah merupakan perbuatan menggunjing orang lain dan membicarakan keburukannya.


Penjabat (Pj) Ketua Pengurus Wilayah Nahdhatul Ulama (PWNU) Jawa Timur KH Abdul Hakim Mahfudz atau yang kerap disapa Gus Kikin mengingatkan umat Islam agar memperhatikan pesan penting Rasulullah saw itu. Orang yang tengah berpuasa hatinya harus bersih, menjaga sikap kedamaian, dan saling menghormati.


“Agar makna ibadah puasa yang diajarkan oleh Rasulullah dapat kita sikapi dan jalankan dengan penuh keikhlasan,” jelas Gus Kikin, Selasa (19/3/2024).


Ajakan Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng tersebut didasari hadits riwayat Abu Hurairah: "Barang siapa yang tidak meninggalkan dusta, dan malah melakukan konsekuensinya, maka Allah tidak memandang lagi makan dan minum yang ia tinggalkan." (HR. Bukhori Nomor 1903).

 

Bahaya ghibah ketika puasa selain bisa menghapus pahala puasa juga dapat menimbulkan perpecahan. Ghibah menyebabkan buruk sangka dan saling tidak percaya terhadap sesama.


Negara Indonesia adalah negara yang majemuk dengan beraneka ragam budaya dan tradisi di masyarakat. Sehingga sikap toleransi dan menjaga lisan adalah bentuk menjaga ketentraman.


Setiap kelompok masyarakat memiliki sentitivitas yang berbeda terhadap suatu isu. Bisa jadi ketika muncul satu isu tertentu ada kelompok masyarakat yang bersikap biasa saja, namun ada kelompok masyarakat yang tersinggung. 


Oleh karena itulah ghibah sepatutnya ditinggalkan demi menjaga persatuan dan kesatuan, serta menjaga kerukunan dan perasaan masing-masing kelompok masyarakat.


Gus Kikin juga menegaskan bahwa menjaga ukhuwah juga sangat penting, "Tidak kalah pentingnya kita menjaga toleransi, mengedepankan kerukunan, dan menjaga ukhuwah Islamiyah," tegasnya. 


Menjaga ukhuwah juga sama dengan menegakkan pembangunan Indonesia. Tidak mungkin pembangunan infrastruktur bisa berjalan lancar jika konflik antar masyarakat terus terjadi.


Selanjutnya, Gus Kikin menjelaskan bahwa menjaga lisan itu penting karena menyinggung perasaan manusia tidak cukup hanya dengan mengucapkan istighfar, tetapi juga harus meminta maaf kepada orang yang tersakiti.


Kemudian, setelah seseorang berpuasa dengan menjaga kerukunan dan ukhuwah, diharapkan ibadah puasanya diterima Allah.


"Semoga amal ibadah kita diterima Allah dan dapat meningkatkan ketakwaan kita," pungkasnya. 


Daerah Terbaru