• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Rabu, 17 April 2024

Amaliyah NU

Masuk Malam Nisfu Sya’ban, Doa-Doa bakal Diterima

Masuk Malam Nisfu Sya’ban, Doa-Doa bakal Diterima
Ilustrasi seseorang sedang berdoa di malam nisfu Sya'ban. (Foto: Freepik)
Ilustrasi seseorang sedang berdoa di malam nisfu Sya'ban. (Foto: Freepik)

Doa atau permintaan yang dipanjatkan seseorang di malam nisfu Sya'ban bakal diijabah oleh Allah swt. Hal ini sebagai wujud dari salah satu keistimewaan malam nisfu Sya'ban. Allah swt membuka pintu ampunan bagi hamba-hamba-Nya yang meminta ampun. Begitu juga Allah mengabulkan permintaan hamba-Nya yang sedang meminta. Seperti hajat baik dan lain sebagainya.


Demikian ini sebagaimana hadits Rasulullah saw berikut ini:


إِذَا كَانَ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَان نَادَى مُنَادٍ هَلْ مِنْ مُسْتَغْفِرٍ فَأَغْفِرَ لَهُ، هَلْ مِنْ سَائِلٍ فَأُعْطِيَهُ (رَوَاهُ الْبَيْهَقِيُّ في شُعَبِ الْإِيْمَانِ)


Artinya, "Apabila tiba malam nisfu Sya’ban, maka Malaikat berseru menyampaikan dari Allah: adakah orang yang memohon ampun, maka aku ampuni, adakah orang yang meminta sesuatu, maka aku berikan permintaannya” (HR al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman).


Malam nisfu Sya’ban sendiri pada tahun 2024 ini jatuh pada hari Sabtu malam Ahad (24/2/2024). Umat Islam hendaknya memanfaatkan kesempatan terbaik ini dengan melakukan amalan-amalan yang dianjurkan. Di antaranya seperti memperbanyak berdoa dan istighfar. Karena doa dan permohonan ampunan yang dilakukan pada malam ini diterima oleh Allah swt. 


Malam nisfu Sya’ban adalah bentuk kebaikan Allah swt kepada hamba-hamba-Nya. Allah swt juga tidak merahasiakan malam yang penuh rahmat ini. Siapa saja akan mudah menandai kapan malam nisfu Sya’ban tiba. Dengan begitu, kita bisa mempersiapkan jauh-jauh hari sebelumnya.


Alasan tidak dirahasiakannya malam nisfu Sya’ban karena malam tersebut lebih dominan sisi penentuan nasib seorang manusia. Di malam nisfu Sya’ban, amal perbuatan manusia selama satu tahun dilaporkan di hadapan-Nya. Manusia diuji selama satu tahun, apakah ia semakin dekat dengan-Nya atau justru semakin diperbudak oleh nafsunya. Di malam tersebut Allah memberi keputusan siapa yang layak mendapat ridha-Nya dan siapa yang tertimpa azab-Nya. Di malam tersebut tampak siapa yang beruntung dan celaka. Oleh karena hal tersebut, malam nisfu Sya’ban tidak dirahasiakan oleh Allah. 


Demikian ini sebagaimana dikemukakan Syekh Abdul Qadir al-Jilani:


 وأظهر ليلة البراءة لأنها ليلة الحكم والقضاء وليلة السخط والرضاء ليلة القبول والرد والوصول والصد، ليلة السعادة والشقاء والكرامة والنقاء فواحد فيها يسعد والآخر فيها يبعد، وواحد يجزى ويخزى وواحد يكرم وواحد يحرم، واحد يهجر وواحد يؤجر
 

Artinya, “Dan Allah memperlihatkan malam pembebasan (nisfu Sya’ban) karena ia adalah malam penghakiman dan pemutusan, malam kemurkaan dan keridhaan, malam penerimaan dan penolakan, malam peyampaian dan penolakan, malam kebahagiaan dan kecelakaan, malam kemuliaan dan pembersihan. Sebagian orang beruntung, sebagian yang lain dijauhkan dari rahmat-Nya, ada yang dibalas pahala, ada pula yang dihinakan, ada yang dimuliakan, ada pula yang dicegah dari rahmat-Nya, salah seorang didiamkan, salah seorang diberi pahala.” (Syekh Abdul Qadir al-Jilani, Ghunyah al-Thalibin, hal. 283)


Dengan demikian, berdoa, meminta ampunan kepada Allah di malam nisfu Sya'ban sangat dianjurkan. Terlebih doa-doa kita akan diterima sang pencipta alam semesta sebagaimana telah disinggung pada hadits yang dikemukakan di atas. Dengan doa itu, kita berharap Allah memberikan nasib baik di hadapan-Nya. 


Lalu bagaimana cara kita berdoa mengetuk pintu rahmat Allah di malam nisfu Sya'ban? Banyak cara yang dapat dilakukan untuk meminta ampunan Allah swt. Salah satunya seperti tradisi yang selama ini masih berlangsung di tengah-tengah Muslimin pada umumnya.


Tradisi ini seperti membaca surat Yasin sebanyak tiga kali setelah shalat maghrib. Kemudian membaca doa malam nisfu Sya’ban berikut:


اَللّٰهُمَّ يَا ذَا الْمَنِّ وَلَا يُمَنُّ عَلَيْكَ يَا ذَا الْجَلَالِ وَالإِكْرَامِ يَا ذَا الطَوْلِ وَالإِنْعَامِ لَا إِلٰهَ إِلَّا أَنْتَ ظَهْرَ اللَّاجِيْنَ وَجَارَ المُسْتَجِيْرِيْنَ وَمَأْمَنَ الخَائِفِيْنَ


اللّٰهُمَّ إِنْ كُنْتَ كَتَبْتَنِيْ عِنْدَكَ فِيْ أُمِّ الكِتَابِ شَقِيًّا أَوْ مَحْرُومًا أَوْ مُقْتَرًّا عَلَيَّ فِي الرِزْقِ، فَامْحُ اللّٰهُمَّ فِي أُمِّ الكِتَابِ شَقَاوَتِي وَحِرْمَانِي وَاقْتِتَارَ رِزْقِيْ، وَاكْتُبْنِيْ عِنْدَكَ سَعِيْدًا مَرْزُوْقًا مُوَفَّقًا لِلْخَيْرَاتِ فَإِنَّكَ قُلْتَ وَقَوْلُكَ الْحَقُّ فِيْ كِتَابِكَ المُنْزَلِ عَلَى لِسَانِ نَبِيِّكَ المُرْسَلِ "يَمْحُو اللهُ مَا يَشَاءُ وَيُثْبِتُ وَعِنْدَهُ أُمُّ الكِتَابِ" وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمـَّدٍ وَعَلَى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ العَــالَمِيْنَ


Allâhumma yâ dzal manni wa lâ yumannu ‘alaik, yâ dzal jalâli wal ikrâm, yâ dzat thawli wal in‘âm, lâ ilâha illâ anta zhahral lâjîn wa jâral mustajîrîn wa ma’manal khâ’ifîn.


Allâhumma in kunta katabtanî ‘indaka fî ummil kitâbi syaqiyyan aw mahrûman aw muqtarran ‘alayya fir rizqi, famhullâhumma fî ummil kitâbi syaqâwatî wa hirmânî waqtitâra rizqî, waktubnî ‘indaka sa‘îdan marzûqan muwaffaqan lil khairât. Fa innaka qulta wa qawlukal haqqu fî kitâbikal munzal ‘alâ lisâni nabiyyikal mursal, “yamhullâhu mâ yasyâ’u wa yutsbitu, wa ‘indahû ummul kitâb” wa shallallâhu ‘alâ sayyidinâ muhammad wa alâ âlihî wa shahbihî wa sallama, walhamdu lillâhi rabbil ‘alamîn.


Artinya, “Wahai Tuhanku yang maha pemberi, engkau tidak diberi. Wahai Tuhan pemilik kebesaran dan kemuliaan. Wahai Tuhan pemberi segala kekayaan dan segala nikmat. Tiada tuhan selain Engkau, kekuatan orang-orang yang meminta pertolongan, lindungan orang-orang yang mencari perlindungan, dan tempat aman orang-orang yang takut.


Tuhanku, jika Kau mencatatku di sisi-Mu pada Lauh Mahfuzh sebagai orang celaka, sial, atau orang yang sempit rezeki, maka hapuskanlah di Lauh Mahfuzh kecelakaan, kesialan, dan kesempitan rezekiku. Catatlah aku di sisi-Mu sebagai orang yang mujur, murah rezeki, dan taufiq untuk berbuat kebaikan karena Engkau telah berkata–sementara perkataan-Mu adalah benar–di kitabmu yang diturunkan melalui ucapan Rasul utusan-Mu, ‘Allah menghapus dan menetapkan apa yang Ia kehendaki. Di sisi-Nya Lauh Mahfuzh.’ Semoga Allah memberikan shalawat kepada Sayyidina Muhammad saw dan keluarga beserta para sahabatnya. Segala puji bagi Allah swt.”


Editor:

Amaliyah NU Terbaru