• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Jumat, 31 Mei 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Meneladani Nabi di Penghujung Ramadhan Menggapai Lailatul Qadar

Khutbah Jumat: Meneladani Nabi di Penghujung Ramadhan Menggapai Lailatul Qadar
Ilustrasi i'tikaf pada sepuluh hari terakhir di bulan Ramadan. (Foto: Freepik)
Ilustrasi i'tikaf pada sepuluh hari terakhir di bulan Ramadan. (Foto: Freepik)

Khutbah I

اَلْحَمْدُ للهِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ رَسُوْلِ اللهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالَاهُ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. أَمَّا بَعْدُ، فَإِنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْقَائِلِ في مُحْكَمِ كِتَابِهِ: يَوْمَ تَجِدُ كُلُّ نَفْسٍ مَا عَمِلَتْ مِنْ خَيْرٍ مُحْضَرًا وَمَا عَمِلَتْ مِنْ سُوءٍ تَوَدُّ لَوْ أَنَّ بَيْنَهَا وَبَيْنَهُ أَمَدًا بَعِيدًا وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ وَاللَّهُ رَءُوفٌ بِالْعِبَادِ (آل عمران: ٣٠)


Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah


Pada kesempatan dan tempat yang mulia ini, Alfaqir mengajak marilah kita semua selalu meningkatkan kadar ketakwaan kita kepada Allah dengan yang sebenar-benarnya. Karena hanya inilah satu-satunya cara agar kita menjadi orang yang beruntung dan bahagia baik di dunia maupun di akhirat.


Hari ini, kita berada di penghujung bulan Ramadhan, sebentar lagi Ramadhan bulan yang sangat mulia akan meninggalkan kita semua. Kemudian kita akan merayakan Hari Raya Idul Fitri. Semoga tahun depan kita masih deberikan kesempatan kembali untuk menjumpai bulan Ramadhan dan menggapai aneka keistimewaan di dalamnya. Amin.


Mayoritas di antara kita mungkin sangat senang dengan berakhirnya bulan Ramadhan, karena puasa telah lewat, kita tidak lagi merasakan lapar di siang hari, hari-hari kembali normal sebagaimana biasanya. Namun demikian, bila dipandang dari sudut agama sebenarnya kesenangan kita ditinggalkan bulan Ramadhan itu membuktikan betapa rendah dan lemahnya iman kita, karena dengan berakhirnya bulan Ramadhan justru kita sudah tidak bisa mendapatkan pahala yang besar sebagaimana yang bisa kita dapatkan di bulan Ramadhan. Rasulullah saw bersabda:

 

إذَا كَانَ اَخِرُ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ بَكَتِ السَّمَوَاتُ وَاْلاَرْضُ وَالْمَلاَئِكَةُ مُصِيْبَةً لِاُمَّةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ قِيْلَ اَيُّ مُصِيْبَةٍ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم هِيَ ذَهَابُ رَمَضَانَ لِاَنَّ الدَّعْوَاتِ فِيْهِ مُسْتَجَابَةٌ وَالصَّدَاقَةَ مَقْبُوْلَةٌ وَالْحَسَنَاتِ مُضَاعَفَةٌ، وَاْلعَذَابَ مَدْفُوْعٌ


Artinya, “Ketika tiba akhir malam Ramadhan, langit, bumi dan malaikat menangis karena adanya musibah yang menimpa umat nabi Muhammad saw. (Sahabat) bertanya, “Musibah apakah wahai Rasulullah?” Nabi menjawab, “Berpisah dengan bulan Ramadhan, sebab pada bulan ini doa dikabulkan dan sedekah diterima. Kebaikan dilipatgandakan dan siksa dihentikan”.


Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah


Karena itulah, di penghujung Ramadhan ini kita mesti lebih semangat menjemput keistimewaan-keistimewaan bulan Ramadhan dengan cara meneladani apa yang dilakukan oleh Nabi Muhammad saw. Sayyidah ‘Aisyah radliyallahu ‘anha menceritakan perihal yang dilakukan Rasulullah saw jika telah memasuki sepuluh malam terakhir Ramadhan. 


كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ ، أَحْيَا اللَّيْلَ، وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ، وَجَدَّ، وَشَدَّ الْمِئْزَرَ (مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ وَاللَّفْظُ لِمُسْلِمٍ)


Artinya, "Adalah Rasulullah apabila sepuluh malam terakhir Ramadhan telah tiba, beliau menghidupkan malam dengan shalat dan berbagai ibadah, membangunkan keluarganya untuk shalat malam dan ibadah-ibadah yang lain, bersungguh-sungguh dalam beribadah melebihi apa yang biasanya dilakukan dan tidak menggauli istri-istrinya" (HR. Al-Bukhari dan Muslim)


Hadits ini marilah kita jadikan motivasi dalam menutup bulan Ramadhan di tahun ini. Rasulullah saw telah mengajarkan kepada kita semua agar tidak menyia-nyiakan sepuluh hari terakhir di bulan Ramadan. Justru sebaliknya, penting menghidupkannya. Sebagaimana Rasulullah meningkatkan kualitas dan kuantitas beribadah dan juga mengajak keluarganya untuk mengerjakan shalat malam, maka kita juga perlu meneladani sikap Nabi ini.


Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah 


Di samping shalat malam Rasulullah saw juga merutinkan beri'tikaf pada sepuluh hari terakhir di bulan Ramadan. Amalan inilah yang juga mesti kita tiru sebagai umatnya. Dalam sebuah hadits dijelaskan:


حَدَّثَنَا إسْمَاعِيلُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي ابْنُ وَهْبٍ عَنْ يُونُسَ أَنَّ نَافِعًا أَخْبَرَهُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الْأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ
 

Artinya, "Ismail bin Abdullah meriwayatkan dari Ibnu Wahb, dari Yunus, dari Nafi', dari Abdullah bin Umar radhiyallahu 'anhuma, beliau berkata, "Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam biasa beriktikaf pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan." (HR Al-Bukhari).


Kebiasaan Nabi ini dicatat oleh Jalaluddin As-Suyuthi dalam kitab Tafsir Ad-Durrul Mantsur, dan bersumber dari riwayat riwayat Ad-Daratquthuni dan Al-Baihaqi dalam Bab Syu'abul Iman, yang disampaikan oleh Aisyah. Bahkan, kebiasaan tersebut dilanjutkan oleh istri-istri beliau setelah Nabi Muhammad saw wafat.


عَنْ عَائِشَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الْأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ، ثُمَّ اعْتَكَفَ أَزْوَاجُهُ مِنْ بَعْدِهِ
 

Artinya, "Dari Aisyah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa beri'tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan sampai beliau wafat. Kemudian, istri-istrinya beri'tikaf setelah beliau wafat." (HR Ad-Daraquthni dan Al-Baihaqi).


Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah


Dengan meneladani amalan-amalan yang dikerjakan oleh Nabi, kita tentu juga berharap dapat menjumpai Lailatul Qadar. Karena jamak diketahui oleh masyarakat Muslim, bahwa Lailatul Qadar terjadi pada rentang waktu sepuluh hari terakhir di bulan Ramadan sebagaimana pendapat ulama madzhab Syafi'i.


Allah memang merahasiakan kapan Lailatul Qadar itu terjadi. Akan tetapi Rasulullah memerintahkan kepada kita untuk memburunya pada sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan. Dan kalau kita ingin memperoleh berkah Lailatul Qadar secara pasti, maka kita hidupkan seluruh malam pada bulan Ramadhan dengan berbagai ibadah dan ketaatan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:


 مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ (مُتَّفَقٌ عَلَيْه)

 

Artinya, "Barang siapa yang menghidupkan malam Lailatul Qadar (dengan shalat dan berbagai ibadah) dengan dilandasi keimanan dan niat semata mengharap ridla Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang yang telah lalu" (HR. Al-Bukhari dan Muslim).


Hadirin jamaah shalat Jumat rahimakumullah


Demikian khutbah yang singkat ini. Semoga pada Ramadhan ini kita bisa mendapatkan kemuliaan-kemuliaannya dengan menghidupkan sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Sehingga pada saat Hari Raya Idul Fitri tiba, kita dicatat sebagai hamba yang menang, hamba yang kembali kepada fitrah. Amin ya rabbal alamin.


 أَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Khutbah II 

 اَلْحَمْدُ للهِ وَكَفَى، وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا، أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا، اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ


اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ. عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 
*Isi khutbah ini diolah dari khutbah yang diterbitkan NU Online berjudul Jangan Sia-siakan 10 Hari Terakhir Ramadhan


Editor:

Khutbah Terbaru