• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Kamis, 20 Juni 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Upaya Menjauhi Larangan Allah

Khutbah Jumat: Upaya Menjauhi Larangan Allah
Ilustrasi Muslim sedang beribadah. (Foto: Freepik)
Ilustrasi Muslim sedang beribadah. (Foto: Freepik)

Khutbah I

اَلْحَمْدُ لله، اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَنْزَلَ الْفُرْقَانَ لِلْعَالَمِيْنَ بَشِيْرًا وَنَذَيِرًا، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمَبْعُوْثُ الَّذِيْ أَنْزَلَ عَلَيْنَا بِأَنْوَاعِ النِّعَمِ مِدْرَارًا. اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ يُطَهِّرُوْنَ اللهَ تَطْهِيْرًا. أَمَّا بَعْدُ، فَإِنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْقَدِيْرِ الْقَائِلِ فِيْ مُحْكَمِ كِتَابِهِ : وَذَرُوا ظَاهِرَ الْإِثْمِ وَبَاطِنَهُ إِنَّ الَّذِينَ يَكْسِبُونَ الْإِثْمَ سَيُجْزَوْنَ بِمَا كَانُوا يَقْتَرِفُونَ


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,


Pada hari Jumat yang mulia ini, di bulan Dzulqa’dah saat jamaah haji dari berbagai penjuru bumi mulai menuju tanah suci, khatib berpesan kepada diri khatib pribadi, maupun kepada jamaah sekalian. Marilah kita bertakwa kepada Allah subhanahu wa ta’ala, dengan imtitsaalul awaamir, wajtinaabun nawahiih. Menjalankan segala perintah Allah sejauh batas maksimal kemampuan kita. Dan menjauhi segala larangan Allah tanpa terkecuali.


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,


Hidup adalah pertarungan tiada henti antara Nabi Adam dan keturunannya melawan Iblis dan setan keturunannya. Kadangkala umat manusia kalah dan tergoda melanggar larangan Allah. Kadang kala manusia berhasil melawan godaan setan dan menahan hawa nafsunya, agar tidak meninggalkan perintah Allah dan melanggar larangan-Nya.


Larangan dalam bahasa Arab disebut dengan An-Nahyu. Kata An-Nahyu memiliki akar kata yang sama dengan an-Nuhyah yang berarti akal. Orang yang berakal (Ulin Nuha) adalah orang yang mampu memahami dan menjauhi larangan Allah.


Di samping melaksanakan taat, hamba yang bertakwa dikaitkan dengan kemampuannya menjauhi segala larangan Allah (imitsaalul awaamir, wajtinaabun Nawaahi). Diistilahkan pula adaa'ul faroidl wajtinaabul mahaarim. Menjalankan apa yang diwajibkan. Dan menjauhi hal-hal yang diharamkan.


Allah berfirman dalam QS. Al-An'am 120:


وَذَرُوا ظَاهِرَ الْإِثْمِ وَبَاطِنَهُ إِنَّ الَّذِينَ يَكْسِبُونَ الْإِثْمَ سَيُجْزَوْنَ بِمَا كَانُوا يَقْتَرِفُونَ


Artinya, "Dan tinggalkanlah segala dosa yang tampak maupun yang tidak tampak. Sesungguhnya orang-orang yang melakukan dosa akan dibalas sesuai dengan apa yang mereka kerjakan" 


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,


Menjauhi larangan diperintahkan secara total. Tanpa melakukan larangan sedikitpun. Berbeda dengan pelaksanaan perintah, yang dituntut semampunya.


Dalam riwayat hadits dari Sahabat Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:


مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوْهُ، وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ، فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِيْنَ مَنْ قَبْلَكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلاَفُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ . رَوَاهُ البُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ


Artinya, “Apa saja yang aku larang, maka jauhilah. Dan apa saja yang aku perintahkan, maka kerjakanlah semampu kalian. Sesungguhnya yang telah membinasakan orang-orang sebelum kalian adalah banyak bertanya dan menyelisihi perintah nabi-nabi mereka.”


Kitab Syarah Hadits Arba’in Nawawi memaparkan bahwa hadits tersebut menunjukkan adlomatu luthfillah. Besarnya keagungan Allah. Menjauhi larangan dituntut sempurna, karena melaksanakan larangan sekecil apapun berefek buruk bagi diri. Sementara melaksanakan perintah dituntut semampunya. Tanpa memaksakan diri di atas kemampuan. Beban taklif tidaklah di luar batas kemampuan hamba. Namun hamba Allah sepantasnya mampu menakar kemampuannya. Pantang berkata tidak mampu bila ternyata mampu mengerjakan. Tidak mudah meninggalkan bila sejatinya mampu melaksanakan


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,


Dalam kajian fiqh, larangan diistilahkan dengan at-Tahrim/haram. Yang didefinisikan perkara yang bila ditinggalkan mendapat pahala dan bila dikerjakan mendapat dosa. Ada pula larangan yang tingkatkannya di bawah tahrim. Diistilahkan dengan al-karohah/makruh. Yang meninggalkannya mendapat pahala. Sementara tidak berkonsekuensi dosa saat mengerjakannya.


Dalam kajian tasawuf, melanggar larangan diistilahkan dengan al-ma'shiyah. Selain menjaga hati, terdapat 7 (tujuh) anggota tubuh yang perlu dijaga, agar tidak melakukan maksiat. Dalam Kitab Sullamut Taufiq, dikaji tentang hal-hal yang termasuk maksiat hati, maksiat perut, maksiat mata, maksiat mulut, maksiat telinga, maksiat tangan, maksiat farji, dan maksiat badan.


Terkait maksiat hati, Imam Al-Ghazali membahasnya dalam kitab Ihya' Ulumiddin. Dalam kajian tentang Al-Muhlikat wal Munjiyaat. Terkait Al-Muhlikat (hal-hal yang menghancurkan/akhlak madzmumah), hendaknya dijauhi (Takholli). Dan hendaknya menghiasi diri (tahalli) terkait al-Munjiat (hal-hal yang membuat selamat/akhlak mahmudah). Setelah takholli dan tahalli, seorang hamba akan merasakan keagungan Allah secara nyata (Tajalli).


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,


Kesediaan menjauhi larangan erat kaitannya dengan keimanan. Tanpa kemampuan menangkap hikmah sekalipun, seorang Mukmin dengan rela hati menjauhi larangan. Larangan bersumber dari syari'. Yaitu Allah dan Rasul.  Dalam perkembangannya, larangan yang dikeluarkan oleh pemimpin demi kemaslahatan, wajib untuk dipatuhi. Selama tidak melanggar aturan Allah.


Larangan dalam Al-Qur'an ada yang menggunakan bentuk laa nahi, kalam khabariyah. Seperti penggunaan lafal harroma ataupun  hurrimat.terdapat pula ayat yang menggunakan perintah tegas untuk menjauhi, Seperti penggunaan lafal fajtanibuuhu.


Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki menyatakan dalam kitabnya yang berjudul Qul Hadzihi Sabili h.81, bahwa hikmah pentingnya mengetahui larangan adalah agar mampu menjauhinya. Sebagaimana takwa merupakan penyebab kebaikan di dunia dan di akhirat, kemaksiatan juga menjadi penyebab kejelekan, bala', ujian di dunia dan di akhirat, hilangnya nikmat, terjadinya bencana, hilangnya iman, laknat dan murka Allah.


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,


Seseorang harus memiliki pengetahuan terkait larangan. Sehingga tidak salah kira bahwa dia melakukan taat, padahal bermaksiat. Seperti kisah yang diceritakan oleh imam Ibnu Arobi dalam kitab al-Futuhat al-Makiyyah. Pada Bab al-Washoya beliau menceritakan tentang seseorang yang membeli sapi dan menggaulinya. Demi agar terjauh dari zina farji. Padahal menyetubuhi hewan adalah hal yang juga dilarang. 


Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad dalam kitab Risalatul Mu'awanah h.17-18 menyatakan, larangan yang dijauhi dengan ikhlas, menghasilkan kedekatan hamba dengan Allah. Pandangan, penglihatan dan segala gerak langkahnya dijaga oleh Allah. Pernyataan ini berdasarkan hadits dari Abu Hurairah, Riwayat imam Al-Bukhari. Nabi bersabda:


مَنْ عَادَى لِي وَلِـيًّا فَـقَدْ آذَنْـتُهُ بِالْحَرْبِ، وَمَا تَقَـرَّبَ إِلَيَّ عَبْـدِي بِـشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا افْـتَرَضْتُ عَلَيْهِ، وَمَا يَزَالُ عَبْـدِي يَتَـقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّـوَافِلِ حَـتَّى أُحِـبَّهُ، فَإِذَا أَحْـبَبْـتُهُ كُنْـتُ سَمْـعَهُ الَّذِي يَسْـمَعُ بِهِ، وَبَصَرَهُ الَّذِي يُبْـصِرُ بِهِ، وَيَدَهُ الَّتِي يَبْـطِشُ بِهَا، وَرِجْلَهُ الَّتِي يَمْـشِي بِهَا، وَإِنْ سَأَلَنِي َلأُعْطِـيَنَّهُ، وَلَئِنِ اسْتَعَاذَنِي َلأُعِيـذَنَّهُ


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,


Seseorang yang melanggar larangan Allah, mendapatkan dosa dan jauh dari Allah. Ia diwajibkan untuk segera bertobat dengan melakukan 3 hal, yaitu Iqla', Nadam, dan Azam. Iqla’ bermakna berhenti dari melakukan hal yang dilarang. Mencabut seakar-akarnya. Nadam berarti menyesal atas kesalahan yang telah diperbuat di masa lalu. Azam berarti bertekad kuat untuk memperbaiki diri di masa depan. Sekelam apapun masa lalu, masa depan masih belum terjadi. Masa depan tergantung kebaikan ataukah keburukan yang dilakukan di masa kini.


Semoga kita termasuk orang yang  dimampukan oleh Allah untuk menjauhi segala hal yang dilarang oleh-Nya.


 بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ
 

Khutbah II 

 اَلْحَمْدُ للهِ وَكَفَى وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا


 اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ


 اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ


 عِبَادَ اللهِ إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ



*Ditulis Akhmad Taqiyuddin Mawardi, Redaktur Pelaksana Keislaman NU Online Jombang, Pengasuh Pesantren An-Nashriyah Bahrul Ulum Tambakberas Jombang.


Khutbah Terbaru