• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Jumat, 19 April 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Sambut Sya'ban dengan Syukur, Istighfar, dan Kesiapan Jemput Ramadhan

Khutbah Jumat: Sambut Sya'ban dengan Syukur, Istighfar, dan Kesiapan Jemput Ramadhan
Ilustrasi seseorang berdoa menyambut Sya'ban. (Foto: Freepik)
Ilustrasi seseorang berdoa menyambut Sya'ban. (Foto: Freepik)

Khutbah I 

الحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ خَلَقَ الزّمَانَ وَفَضَّلَ بَعْضَهُ عَلَى بَعْضٍ فَخَصَّ بَعْضُ الشُّهُوْرِ وَالأَيَّامِ وَالَليَالِي بِمَزَايَا وَفَضَائِلَ يُعَظَّمُ فِيْهَا الأَجْرُ والحَسَنَاتُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى بِقَوْلِهِ وَفِعْلِهِ إِلَى الرَّشَادِ. اللّهُمَّ صَلّ وسّلِّمْ علَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمّدٍ وِعَلَى آلِه وأصْحَابِهِ هُدَاةِ الأَنَامِ في أَنْحَاءِ البِلاَدِ. أمَّا بعْدُ، فيَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهَ تَعَالَى بِفِعْلِ الطَّاعَاتِ فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا، وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَى


Hadirin jamaah shalat Jumat rahimakumullah 


Puji syukur kepada Allah swt yang senantiasa memberikan inayah dan hidayah kepada kita semua, sehingga masih diperkenankan untuk melaksanakan ibadah wajib ini. Shalawat dan salam semoga terus mengalir kepada junjungan kita semua, Nabi Muhammad saw, beserta para sahabat, keluarga, dan pengikutnya yang mulia.


Pada kesempatan ini, khatib mengajak kepada diri sendiri dan semua jamaah yang turut hadir pada pelaksanaan shalat Jumat ini untuk terus meningkatkan takwa dan memantapkan iman kepada Allah, karena bekal yang bisa menyelamatkan manusia di akhirat hanyalah ketakwaan.


Jamaah shalat Jumat rahimakumullah


Kita patut bersyukur atas segala kesempatan yang telah diberikan oleh Allah swt. Berupa kesempatan berada di bulan Rajab dan telah mengisinya dengan berbagai ibadah. Kita ketahui bersama bahwa balasan amal ibadah di bulan ini dilipatgandakan. Kemudian kita juga harus bersyukur, kita bisa menyambut bulan Sya’ban, bulan yang tak kalah pentingnya dalam Islam. Sya'ban adalah bulan yang istimewa, menjadi pintu masuk bulan Ramadhan, bulan yang tentu saja kita tunggu-tunggu. Karena keberadaannya memberikan banyak arti dalam kehidupan ini.


Sya’ban adalah bulan yang mulia, meski kurang populer di tengah masyarakat Muslim. Kurang dikenalnya bulan ini lantaran diapit oleh dua bulan mulia yang lain, yakni Rajab dan Ramadhan. Bulan Sya’ban berada di tengah-tengah dua bulan tersebut, sehingga tak sedikit orang yang juga melupakan bulan Sya’ban ini. 


Meski demikian, Rasulullah saw telah memberikan contoh kepada kita semua. Beliau sangat memuliakan bulan Sya’ban dibuktikan dengan memperbanyak berpuasa di bulan ini. Demikian ditegaskan dalam salah satu hadits Nabi.


 عن أُسَامَةُ بْنُ زَيْدٍ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَمْ أَرَكَ تَصُومُ شَهْرًا مِنْ الشُّهُورِ مَا تَصُومُ مِنْ شَعْبَانَ قَالَ ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ


Artinya, ”Usamah bin Zaid berkata, ‘Wahai Rasululllah aku tidak pernah melihat engkau berpuasa sebagaimana engkau berpuasa pada bulan Sya’ban. Nabi membalas, “Bulan Sya'ban adalah bulan yang biasa dilupakan orang, karena letaknya antara bulan Rajab dengan bulan Ramadan. Bulan Sya’ban adalah bulan diangkatnya amal-amal. Karenanya, aku menginginkan pada saat diangkatnya amalku, aku dalam keadaan sedang berpuasa.” (HR Nasa'i) 


Hadirin jamaah shalat Jumat rahimakumullah


Mari kita sambut bulan Sya’ban dengan penuh kebahagiaan. Bulan Sya’ban akan mengantarkan kita pada bulan mulia selanjutnya, yaitu bulan Ramadhan. Di bulan Ramadhan inilah kita akan ditempa dengan ibadah puasa selama satu bulan penuh. Di bulan ini juga kita akan menemukan rahmat sekaligus maghfirah yang begitu luas dari Allah swt. 


Karena itu, hendaknya kita memanfaatkan bulan Sya’ban ini dengan melatih diri dengan memperbanyak berpuasa sebagaimana Rasulullah saw telah mengajarkan kepada kita. Puasa yang kita kerjakan ini juga sebagai wujud ikhtiar kita dalam memastikan kesiapan untuk menjemput bulan Ramadhan. Hadits Rasulullah saw diriwayatkan dari Sayyidah ‘Aisyah menyatakan:


فَمَا رَاَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم اِسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ اِلَّا رَمَضَانَ وَمَارَاَيْتُهُ اَكْثَرَ صِيَامُا مِنْهُ فِيْ شَعْبَانَ رواه البخاري


Artinya, “Saya tidak pernah melihat Rasulullah melaksanakan ibadah puasa sebulan penuh kecuali di bulan Ramadhan, dan tidak pernah melihat Rasulullah memperbanyak puasa dalam satu bulan selain bulan Sya’ban” (HR. Bukhari).


Hadirin jamaah shalat Jumat rahimakumullah


Di samping ibadah puasa, mari kita juga isi dengan memperbanyak doa dan istighfar, meminta ampun kepada Allah di bulan Sya’ban. Ulama menegaskan bahwa salah satu waktu mustajab di mana doa-doa bakal diterima oleh Allah swt adalah di bulan Sya’ban, tepatnya pada pertengahan bulan Sya’ban. Pada saat yang sama, sebagaimana ditegaskan dalam hadits Rasulullah bahwa bulan Sya'ban ini juga adalah waktu diangkatnya amal-amal manusia di hadapan Allah swt.


Karena itu, mari kita memperbanyak doa keselamatan dan kebaikan di dunia dan akhirat, dan juga memohon ampunan Allah atas segala dosa yang telah dilakukan. Sehingga amal-amal yang disetorkan di hadapan Allah swt adalah catatan-catatan amal yang bersih, sarat dengan kebaikan. Dan tentu saja kita berharap Allah swt akan melimpahkan ridha-Nya dan membalas dengan balasan yang terbaik. Amin. 


Imam Syafi'i dalam kitab Al-Umm menjelaskan salah satu keutamaan bulan Sya'ban sebagai berikut:


بَلَغَنَا أَنَّهُ كَانَ يُقَالُ: إِنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ فِي خَمْسِ لَيَالٍ: فِي لَيْلَةِ الْجُمُعَةِ، وَلَيْلَةِ الْأَضْحَى، وَلَيْلَةِ الْفِطْرِ، وَأَوَّلِ لَيْلَةٍ مِنْ رَجَبٍ، وَلَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ


Artinya, "Telah sampai berita pada kami bahwa dulu pernah dikatakan: Sesungguhnya doa dikabulkan pada 5 malam: malam Jumat, malam hari raya Idul Adha, malam hari raya Idul Fitri, malam pertama bulan Rajab dan malam Nisfu Sya'ban."


Hadirin jamaah shalat Jumat rahimakumullah


Masyarakat Muslim secara umum memiliki kebiasaan baik dalam mengisi malam Nisfu Sya’ban. Yakni dengan membaca Surat Yasin sebanyak 3 kali yang dilanjutkan dengan berdoa. Tradisi demikian selain sudah berkembang di Nusantara ini juga menjadi amaliyah tahunan yang dilaksanakan secara rutin terutama oleh masyarakat NU. Amaliyah ini patut kita lestarikan dengan baik sebagai ikhtiar menghidupkan malam nisfu Sya'ban. Hadits riwayat Imam Al-Thabrani, bahwa Nabi Muhammad saw bersabda:


مَنْ أَحْيىَ لَيْلَةَ العِيْدَيْنِ وَلَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ لَمْ يَمُتْ قَلْبُهُ يَوْمَ تَمُوْتُ القُلُوْبُ


Artinya, “Barang siapa saja yang menghidupkan dua malam hari raya dan malam Nisfu Sya‘ban, niscaya tidaklah akan mati hatinya pada hari di mana pada hari itu semua hati menjadi mati.”


Demikian khutbah singkat ini, semoga Allah swt selalu memudahkan kita dan menggerakkan hati untuk senantiasa berbuat baik, beribadah kepada-Nya. Bulan-bulan mulia, Rajab, Sya’ban, dan Ramadhan menjadi momentum penting bagi kita untuk lebih dekat kepada Allah swt. 


  بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنْ آيَةِ وَذِكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم


Khutbah II 

 اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا


  أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ


  اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.


عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ


Editor:

Khutbah Terbaru