• logo nu online
Home Warta Ekonomi Daerah Bahtsul Masail Pendidikan Neraca BMTNU Nasional Fiqih Parlemen Khutbah Pemerintahan Keislaman Amaliyah NU Humor Opini BMT NU Video Nyantri Mitra Lainnya Tokoh
Rabu, 24 April 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Faedah Berpuasa di Bulan Ramadhan

Khutbah Jumat: Faedah Berpuasa di Bulan Ramadhan
Ilustrasi berbuka puasa di bulan Ramadhan. (Foto: Freepik)
Ilustrasi berbuka puasa di bulan Ramadhan. (Foto: Freepik)

Khutbah I


الْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذِيْ بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ، وَبِفَضْلِهِ تَتَنَزَّلُ الْخَيْرَاتُ وَالْبَرَكَاتُ، وَبِتَوْفِيْقِهِ تَتَحَقَّقُ الْمَقَاصِدُ وَالْغَايَاتُ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَانَبِيَّ بَعْدَهُ. اللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ المُجَاهِدِيْنَ الطَّاهِرِيْنَ


 أَمَّا بَعْدُ، فَيَا آيُّهَا الحَاضِرُوْنَ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَۙ

 
Jamaah Jumat rahiamakumullah

Kita hidup di dunia sesungguhnya untuk kehidupan di akhirat nanti. Harapan kita semua tentu adalah mendapatkan kebahagiaan. Dan kebahagiaan di akhirat itu bisa dicapai dengan takwa. Untuk itu, marilah kita bersama-sama meningkatkan ketakwaan untuk meraih rahmat Allah swt dengan melaksanakan perintah-perintah-Nya dan menjauhi semua larangan-Nya. Adapaun perintah Allah swt salah satunya adalah berpuasa di bulan Ramadhan ini. 


Jamaah Jumat rahiamakumullah

Kita patut bersyukur kepada Allah swt, karena dengan kasih sayang-Nya kita kembali dapat 'menikmati' Ramadhan, bulan yang penuh berkah ini. Kita jadikan Ramadhan sebagai perantara untuk mendapatkan faedah-faedah besar yang tersembunyi. Faedah tersebut salah satunya ada pada perintah puasa di bulan Ramadhan itu sendiri.


Jamaah Jumat rahiamakumullah

Faedah puasa di bulan Ramadhan yang pertama adalah raf’ud darajat (meninggikan derajat). Oleh Allah swt, kita diperintahkan untuk berpuasa. Pada saat yang sama Allah juga membuka rahmat-Nya kepada kita yang diwujudkan dengan dibukanya pintu-pintu surga dan ditutuplah pintu-pintu neraka. Sebagaimana Hadits Nabi yang berbunyi:


إِذَا جَاءَ رَمَضَانَ فُتِحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ وَصُفِّدَتِ الشَّيَاطِيْنَ


Artinya: Ketika Ramadhan tiba, dibukalah pintu-pintu surga, ditutuplah pintu-pintu neraka dan setan pun dibelenggu. (HR Imam Muslim)

 

Hadits ini sesungguhnya dapat kita pahami sebagai dorongan agar tidak menyia-nyiakan bulan Ramadhan, justru kuantitas sekaligus kualitas ibadah kita harus lebih meningkat. Karena pintu surga telah dibuka oleh Allah swt. Pemahaman ini sebagaimana diterangkan Imam Izzuddin. Ia memandang taftîh abwâb al-jannah (dibukanya pintu surga) adalah sebagai simbol, tanda atau kode agar kita memperbanyak ketaatan (taktsîr al-thâ’ât) dalam melaksanakan ibadah, terutama yang diwajibkan.


Kita perlu memantaskan diri bahwa pintu-pintu surga yang sudah terbuka itu benar-benar adalah untuk kita. Adapaun cara memantaskannya tentu lagi-lagi dengan meningkatkan ketakwaan dan ketaatan dalam melaksanakan perintah-perintah Allah sekaligus menjauhi apa saja yang telah ditetapkan menjadi larangan-Nya.


Hadirin jamaah Jumat rohimakumullah

Faedah berpuasa di bulan Ramadhan yang kedua yaitu Takfîrul Khathîât (penghapus kesalahan/dosa). Ada sebuah Hadits Nabi Muhammad saw yang berbunyi:


مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

 

Artinya: Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan karena iman dan mengharapkan pahala maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. (H.R. Imam Bukhari dan Imam Muslim)


Redaksi “îmânan" (karena iman) pada Hadits tersebut menurut Imam Izzuddin bin Abdissalam al-Sulami adalah meyakini kewajiban puasa dan melaksanakannya. Sedangkan yang dimaksud dari redaksi “ihtisâban" (mengharapkan pahala) adalah, “li ajrihiinda rabbihi merendahkan diri memohon upah/pahala kepada Allah swt. 


Karena itu, khatib mengajak kepada diri sendiri dan jamaah Jumat agar meluruskan niat, bahwa kita berpuasa hanya karena Allah swt.


Jamaah Jumat rahiamakumullah

Faedah berpuasa di bulan Ramadhan yang ketiga adalah Kasr al-Syahawât (memalingkan/mengalahkan syahwat). Hal ini didasari oleh Hadits Rasulullah saw:


يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ, فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ, وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ, وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ, فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ


Artinya: Wahai para pemuda, barangsiapa yang mampu untuk menikah, maka menikahlah. Sesungguhnya menikah lebih bisa menundukkan pandangan dan lebih mudah menjaga kemaluan. Barangsiapa yang belum mampu menikah, maka berpuasalah, sesungguhnya puasa itu adalah penekan syahwatnya. (HR Imam Ahmad dan Imam Bukhari


Faedah berpuasa di bulan Ramadhan keempat yakni Taktsîr al-Shadaqât (memperbanyak sedekah). Sudah semestinya kepekaan terhadap kondisi sekitar makin tumbuh pada saat kita berpuasa. Kita berpuasa tentu merasakan haus dan lapar, begitu juga orang-orang di sekitar kita. Kondisi ini yang membuat kita terdorong untuk saling berbagi atau bersedekah.


Jamaah Jumat rahiamakumullah

Faedah keempat berpuasa pada bulan yang penuh berkah ini adalah SyukrÂlim al-Khafiyyât (bersyukur mengetahui kenikmatan tersembunyi). Hadirin yang dirahmati Allah. Kita kadang baru sadar akan kenikmatan yang sangat berharga ketika daya kita mulai lemah. Seperti halnya ketika kita merasa haus dan lapar saat berpuasa, kita menyadari betapa hanya dengan satu suap nasi dan satu air gelas sudah memberikan kenikmatan yang luar biasa, bisa membawa manusia giat dalam bekerja, mencari nafkah, beribadah, dan sebagainya.


Imam Izzuddin bin Abdissalam al-Sulami menyampaikan:


إذا صام عرف نعمة الله عليه في الشِّبَع والرِّيّ فشكرها لذلك, فإنّ النِّعَم لا يُعرف مقدارُها إلّا بفقدها


Artinya: Ketika berpuasa, manusa menjadi tahu nikmat Allah kepadanya berupa kenyang dan terpenuhinya rasa haus. Karena itu mereka bersyukur. Sebab, kenikmatan tidak diketahui kadar/nilainya tanpa melalui hilangnya rasa nikmat itu (terlebih dahulu).


Jamaah Jumat rahiamakumullah 

Itulah beberapa faedah berpuasa pada bulan Ramadhan. Semoga kita diberikan kekuatan oleh Allah swt dalam menjalankan ibadah puasa selama Ramadhan, sehingga faedah-faedah sebagaimana yang disebutkan di atas dapat kita raih. Amin. 


بارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْاٰنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْاٰيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah II


 اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَنْعَمَنَا بِنِعْمَةِ الْاِيْمَانِ وَالْاِسْلَامِ. وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَيْرِ الْأَنَامِ. وَعَلٰى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْكِرَامِ. أَشْهَدُ اَنْ لَا اِلٰهَ اِلَّا اللهُ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلَامُ وَأَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا وَحَبِيْبَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَاحِبُ الشَّرَفِ وَالْإِحْتِرَامِ أَمَّا بَعْدُ. فَيَاأَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى اِنَّ اللهَ وَ مَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يٰأَيُّهَا الَّذِيْنَ أٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا


اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلٰى أٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فْي الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ اَللّٰهُمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ. وَعَنْ اَصْحَابِ نَبِيِّكَ اَجْمَعِيْنَ. وَالتَّابِعِبْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ وَ تَابِعِهِمْ اِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ


اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ. اَللّٰهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالطَّاعُوْنَ وَالْاَمْرَاضَ وَالْفِتَنَ مَا لَا يَدْفَعُهُ غَيْرُكَ عَنْ بَلَدِنَا هٰذَا اِنْدُوْنِيْسِيَّا خَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِ بِلَادِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا اٰتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِي الْاٰخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ


عِبَادَ اللهِ اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ. يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ. وَ اشْكُرُوْهُ عَلٰى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ. وَلَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ


Editor:

Khutbah Terbaru